Translate

Bahaya Makan Harta Haram

“Wahai Kaab bin Ujroh, shalat adalah taqarrub, puasa adalah benteng, sedekah menghapuskan kesalahan seperti air memadamkan api. Hai Kaab, tidak akan masuk surga orang yang dagingnya tumbuh dari makanan haram karena neraka lebih dekat dengannya.” (HR Muslim, Nasai, ad-Darami).

Allah memerintahkan kita agar selalu makan makanan halal dan menjauhi yang haram sebagai bentuk syukur untuk menambah keberkahan hidup. (QS al-Baqarah [2]: 172). Orang yang memakan makanan halal akan dilindungi dari api neraka.

Diriwayatkan dari Abdullah bin Umar RA, ia berkata, “Seseorang di bawah tanggungan Rasulullah SAW bernama Kirkiroh, kemudian ia meninggal. Namun Rasul berkata, ia akan masuk ke neraka. Maka, para sahabat pergi memeriksanya, ternyata mereka menemukan sebuah baju jubah hasil tipuan.” (Shahih Bukhari, hadis No. 2845).

Di antara bahaya memakan harta haram, pertama, pelakunya akan masuk neraka. “Barang siapa yang mengambil hak milik orang Muslim dengan menggunakan sumpah, maka Allah akan mewajibkannya masuk neraka dan diharamkan masuk surga.”

Seorang bertanya, “Walaupun barang yang kecil, wahai Rasulullah?” Beliau bersabda, “Walaupun sepotong kayu arok.” (HR Muslim, Nasai, ad-Darami dari Abu Umamah).

Kedua, pemakan haram tidak akan mencapai derajat takwa. Orang bertakwa adalah ahli surga. Dari Atiyyah as- Sa’di, Rasulullah SAW bersabda, “Seorang hamba tidak akan mencapai derajat muttaqin sampai meninggalkan sebagian yang halal karena khawatir terperosok pada yang haram.”

Ketiga, orang yang makan makanan haram kesadaran beragamanya sempit, artinya tidak banyak beramal yang mendapat pahala sehingga mudah masuk neraka. “Seorang mukmin akan berada dalam kelapangan agamanya selama tidak makan yang haram.” (HR Bukhari).

Keempat, pemakan harta haram tidak diterima amalnya dan ditolak doanya. “Demi Zat yang jiwaku berada dalam genggaman-Nya, seorang yang memasukkan sekerat daging haram ke perutnya, maka tidak akan diterima amalnya selama 40 hari dan barang siapa yang dagingnya tumbuh dari barang haram dan riba maka neraka lebih utama untuk membakarnya.” (HR Muslim, Tirmidzi, Ahmad dan ad-Darami).

Orang yang makan harta haram sama dengan berusaha menghancurkan dirinya, merusak ibadahnya, mempermainkan doanya dan menghancurkan keluarga serta keturunannya.

PETAKA HARTA HARAM

Do’a tidak akan terkabul, amalnya tidak akan diterima dan terancam jadi penghuni Neraka.
Sa’ad bin Abi Waqash pernah meminta dido’akan Nabi agar do’a-do’anya senantiasa dikabul. Maka Nabi bersabda, ”Hai Sa’ad, perbaiki makananmu, tentu do’amu akan dikabulkan. Demi Dzat yang jiwa Muhammad berada dalam kekuasaan-Nya, sesungguhnya hamba yang memasukkan makanan haram di dalam mulutnya tidak akan diterima amalnya selama empat puluh hari. Dan siapa saja hamba yang dagingnya tumbuh dari barang haram, neraka lebih utama baginya!” (HR. Thabrani).
Tidak dipedulikan Allah dari pintu yang mana ia akan dimasukkan ke dalam Neraka
Rasulullah bersabda, ”Siapa yang tidak memperdulikan dari mana ia mendapatkan harta, maka Allah tidak akan memperdulikan dari mana ia akan masuk pintu neraka”.(Hadits Ibnu Umar).
Asal tahu saja, neraka itu ada beberapa pintu, dan setiap pintu memiliki kadar siksaan yang berbeda. Sedangkan orang yang tidak memperhatikan halal dan haram akan dimasukkan ke dalam neraka tanpa dipedulikan melalui pintu yang mana.
Diremehkan Setan
Setan meremehkan orang yang makan dari barang yang haram, karena perbuatan itu sudah cukup memasukkannya ke dalam neraka dan ibadah yang dilakukannya tidak bernilai.
”Sesungguhnya jika ada seseorang yang beribadah, setan akan berkata kepada kawan-kawannya, ’Lihatlah dari mana makanannya’. Jika makanannya berasal dari yang haram, maka setan berkata, ’Biarkan dia berpayah-payah dan bersungguh-sungguh (beribadah), sungguh telah cukup bagi kalian dirinya itu. Sesungguhnya kesungguhan beribadahnya beserta makan barang haram tidak akan membawa manfaat”. (HR. Muslim)
Kiat-kiat Memelihara diri dari sumber penghasilan yang haram
Ikhtiar Batin
  1. Iman kepada Allah sebagai Ar-Razaq (Maha Pemberi Rizki).
  2. Memohon pertolongan dan perlindungan Allah dalam setiap gerak langkah kehidupan.
  3. Menghiasi diri dengan sifat sabar dan tangguh; syukur dan qona’ah.
  4. Mengenal hakikat kesenangan dunia yang semu dan sementara, serta selalu mengingat kampung akhirat negeri yang abadi dan hakiki; agar selamat dari tipu daya syaithan.
  5. Bermujahadah meraih ketakwaan; karena dengan syarat ketakwaanlah Allah menjadikan jalan keluar dari setiap problematika manusia dan memberikan rizki dari jalan yang tidak disangka-sangka.
Ikhtiar Lahir
  1. Bekerja keras dan tak kenal menyerah
  2. Selalu berupaya menambah ilmu (keterampilan) dan pengetahuan (melek informasi)
  3. Tidak memisahkan diri dari jama’ah mu’minin (berukhuwah islamiyah)
Akhirnya dari uraian singkat di atas kita dapat menyimpulkan bahwa sebagai hamba yang beriman berupaya mencari harta dengan jalan halal yang diridhoi Allah SWT adalah sebuah keniscayaan, ini tiada lain agar keselamatan dan keberkahan selalu tercurah di dunia dan akhirat. Sesungguhnya Allah tidak akan aniaya kepada hamba-hamba-Nya yang berupaya membersihkan diri.